WELCOME TO MY BLOG NIJAR

Jumat, 13 April 2012

Lima Bandara Paling Menakutkan di Dunia

Princess Juliana International Airport (Foto: buzzle)
Princess Juliana International Airport (Foto: buzzle)

BUKAN hanya cuaca buruk yang menghalangi proses lepas landas dan pendaratan pesawat. Nyatanya, beberapa bandara di dunia menjadi tantangan tersendiri bagi para pilot.
Bandara-bandara berikut memang menyajikan pemandangan indah bagi para penumpang di dalamnya. Namun, tidak bagi pilot yang membawa pesawat. Pasalnya, butuh kemahiran hebat mereka untuk mendaratkan maupun menerbangkan pesawatnya dengan mulus dari dan ke bandara-bandara ini. Mengapa? Simak ulasannya berikut, seperti dilansir Telegraph.
Paro, Bhutan
Dikelilingi oleh puncak Himalaya yang menjulang tinggi, Paro adalah salah satu bandara dunia yang paling menantang bagi pilot. Faktanya, saat ini hanya delapan pilot di dunia yang disertifikasi untuk bisa mendarat di bandara ini. Terletak di lembah yang dalam, mendarat di bandara ini mengharuskan para pilot ‘bernegosiasi’ dengan serangkaian gunung, turun dengan cepat, kemudian berbelok curam ke kiri segera sebelum mendarat.
Matekane, Lesotho
Terletak di pegunungan tinggi, lepas landas maupun mendarat di ujung Matekane yang tingginya 2.000 kaki butuh keahlian luar biasa dari pilot. Prosesnya akan sangat bergantung pada kondisi angin. Pesawat yang akan parkir di sini tidak disarankan untuk terbang sebelum mencapai akhir landasan pacu di ketinggian 1.312 kaki.
Saba, Karibia
Dijuluki salah satu landasan pacu terpendek di dunia, sekira 1.300 meter, pilot menggambarkan mendarat di jalur ini lebih mirip mendarat di kapal induk. Pesawat harus terbang ke tebing sebelum membuat sebuah belokan tajam ke kiri dan akhirnya mendarat dengan mulus. Landasan ini terletak tinggi di atas lautan sekitarnya, dengan tebing terjal di tiga sisi.
Sea Ice Es Runway, Antartika
Diukir di es laut dari Ross Island setiap tahun, landasan pacu sepanjang 2,5 mil ini beroperasi sebagian besar pada musim panas di Antartika. Pilot harus menghindari mendarat terlalu berat dan pesawat harus dipantau secara ketat untuk memastikan tidak tenggelam lebih dari 10 inci ke dalam es.
Princess Juliana International Airport, St Maarten, Karibia
Penerbangan mendekati Bandara Internasional Putri Juliana harus melewati atas air, tepatnya Pantai Maho, dan pilot harus membuat instrumen pemeriksaan teratur untuk memastikan terjaganya ketinggian yang sesuai. Pasalnya, jarak antara laut dengan badan pesawat begitu dekat. Lepas landas akan memaksa pilot membelok tajam ke kanan dan memutar untuk menghindari gunung di ujung landasan.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Disini kode yang akan ditambahkan (bisa kode html iklan ataupun kode javascript dan sejenisnya)